Spreadsheet Excel, Analisa crack pada beton bertulang

Dewasa ini penggunaan material beton sebagai material bangunan sangat dominan dibanding material lain dalam industri konstruksi. Jika dibandingkan dengan material lain seperti baja ataupun kayu, material beton jelas memiliki keunggulan yang tidak dimiliki oleh material lain selain daripadanya. Beberapa keunggulan material beton adalah

1. Mempunyai kekuatan dan kekakuan tinggi,

2. murah, mudah dibentuk dan tanpa memerlukan biaya perawatan

Tidak ada sesuatu yang sempurna. Adanya kelebihan pasti akan diiringi pula dengan adanya kekurangan. Demikian juga dengan material ini, Selain memiliki keunggulan-keunggulan seperti diatas, ternyata material ini mempunyai beberapa kekurangan antara lain adalah lemah dalam menahan beban tarik, oleh karena itu penggunaan material beton pada struktur sering disertai dengan penggunaan material lain yang mempunyai kuat tarik tinggi. Dalam praktek beton sering dikomposisikan dengan material baja tulangan sebagai upaya untuk meningkatkan kemampuan struktur beton dalam menahan tarik.

Lemahnya beton terhadap tarik menjadi menjadi penyebab utama terjadinya retak (crack) pada struktur beton bertulang dalam kondisi beban kerja.

Perubahan volume beton ke arah yang lebih kecil (shrinkage) akibat mengeringnya beton pada waktu mengeras. adalah salah satu faktor yang menyebabkan terjadinya retak pada beton. Retak dapat berbentuk retak rambut atau retak antara 1-2 mm dan biasanya retak ini dikategorikan retak non-struktural.

Beberapa hal yang menyebabkan terjadinya shrinkage/susut

Penyebabnya :
1. Faktor air semen (FAC) terlalu tinggi.
2. Pemakaian semen terlalu banyak.
3. Modulus kehalusan agregat tidak memenuhi syarat.
4. Intensitas pengadukan yang kurang baik.
5. Kelembaban udara.

Penanggulangannya :
Penggunaan curing compound untuk memperkecil resiko shrinkage cracking.
Type curing compound yang dapat digunakan :
1. Sodium silicate based material.
~ Meresap ke dalam beton.
~ Mempercepat proses hidrasi semen yang ada di permukaan struktur sehingga retak akibat susut beton dapat di hindari.
~ Agar lebih sempurna, penggunaan/penyemprotan harus diulang antara 1-3 hari.
2. Wax based material.
~ Membentuk lapisan membran di permukaan beton.
~ Lapisan membrane tersebut akan mengatur kecepatan evaporasi.
~ Untuk aplikasi beam, coloum, menggunakan clear curing compound.
~ Untuk aplikasi jalan beton semen sebaiknya menggunakan white pigmented

Retak yang terjadi pada struktur beton bertulang tentu akan mempengaruhi perilaku struktur tersebut. Kondisi demikian mengakibatkan perilaku struktur beton bertulang lebih komplek dibanding struktur lain. Untuk mendapatkan data dan informasi yang benar tentang perilaku struktur beton bertulang perlu dilakukan suatu kajian secara mendalam.

Berikut adalah Spreadsheet Excel untuk menganalisa lebar retak yang terjadi pada balok beton,.

Nb : Perlu diingat, program Excel ini dibuat untuk tujuan pendidikan & pelatihan, pembuat program tidak bertanggungjawab terhadap penggunaan hasil keluaran program, pengguna wajib memeriksa validitas dari hasil output program Excel ini.

G8 Input Data

G9 (Output) Output Data

Sekian…

Semoga bermanfaat… :)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s